Panen Raya Desa Tana Mete, Bupati SBD Sosialisasi Kewaspadaan Covid 19

Kodi-SJ ……. Bupati Kabupaten Sumba Barat Daya (SBD), dr. Kornelius Kodi Mete tak henti-hentinya melakukan sosialisasi kewaspadaan Covid 19 diseluruh pelosok SBD, mengingat ancaman virus Corona yang mendunia saat ini. Jika sosialisasinya dilakukan di pelosok-pelosok desa, dirinya lebih banyak menggunakan bahasa daerah agar mudah dipahami oleh masyarakat kecil.

Demikian halnya pada Selasa (24/3/20) pagi hari saat melakukan panen raya jagung di desa Tana Mete Kecamatan Kodi Balaghar SBD, Bupati Kornelius tak lupa untuk mengingatkan dan terus memberikan informasi yang akurat pada masyarakat petani setempat tentang situasi dunia saat ini yang dengan dilanda penyebaran virus Corona.

Dirinya menjelaskan pada masyarakat bagaimana proses penyebaran virus corona tersebut lewat media seperti tangan, hidung dan benda-benda lainnya. Agar dapat dipahami benar oleh masyarakat dirinya lebih banyak menggunakan bahasa daerah bahasa Kodi.

“Virus corona itu tidak dapat terlihat oleh mata manusia, penyebarannya bisa lewat tangan pada saat kita bersalaman, lewat barang-barang yang kita pegang dan baru terasa nanti 14 hari setelah ada dalam tubuh kita” ungkapnya dalam bahasa Kodi.

Lebih lanjut dr. Nelis menjelaskan untuk menghindari penyebaran virus tersbut maka kita tidak boleh bersentuhan langsung dengan orang yang baru kita kenal, apalagi orang yang baru kembali dari luar Sumba seperti, Bali, Jawa, Kupang dan daerah lainnya yang sudah terkena virus Corona.

Bupati Kornelius Kodi Mete saat sosialisasi Covid 19 (kaos putih) didamping Wakil Bupati SBD, Anggota DPRD dan pejabat lainnya

Bupati Kornelius juga menghimbau jika diketahui ada orang yang demam, batuk-batuk segera dibawa untuk periksa ke dokter atau Puskesmas atau segera laporkan ke petugas kesehatan terdekat. Walaupun demikian dirinya juga mengatakan masyarakat tidak perlu panik, karena virus ini lebih banyak menyerang pada orang dewasa di atas 50 tahun dan orang yang sudah mempunyai riwayat penyakit lainnya.

Baca Juga :   BABINSA BERSAMA PEMDES DELO LAKSANAKAN KEGIATAN KARYA BHAKTI DAN JUMAT BERSIH

“Virus ini belum ada obatnya, bisa saja dia hilang dengan sendirinya dalam tubih manusia tergantung kekebalan tubuh kita. Yang disayangkan apabila ada keluarga kita yang sudah mempunyai riwayat penyakit lain seperti sakit gula, TBC, dan penyakit dalam lainnya itu yang bisa meninggal jika terkena virus Corona” ujarnya lebih jauh.

Bupati SBD, Kornelius Kodi Mete saat panen raya jagung di Desa Tana Mete

Bupati Kornelius Kodi Mete menghimbau agar dalam waktu yang ditentukan oleh Pemerintah agar kita tidak keluar rumah dulu, atau berkumpul dalam keramaian-keramaian seperti pesta dan lain sebagainya. Sekolah-sekolah sengaja diliburkan agar anak-anak sekolah tidak berkumpul rame-rame dulu, sebaiknya anak-anak sekolah agar tidak keluar rumah jika tidak ada hal yang sangat penting.

Pantauan media Jarmas, pelaksanaan panen raya jagung dihadiri oleh Wakil Bupati SBD, Marthen Christian Taka, S.IP, Kadis Kesehatan drg. Yulianus Kaleka, Anggota DPRD PDIP Oktavianus Ndari. Turut hadir juga Plt Kadis Pertanian, camat Kodi Balaghar, Plt. Kades Tana Mete dan tamu undangan lainnya. *****

Liputan: Ariyanto Wairato,-