Empat Bulan Bertugas Kapolres Kupang Berhasil Kembalikan Pajak MBLB Rp 2.8 Miliar

Kupang-SJ……….. Kapolres Kupang AKBP FX Irwan Arianto, S.I.K. M.H., telah mengukir prestasi dan patut diacungi jempol, baru empat bulan menjabat selaku Kapolres Kupang telah berhasil menyelamatkan kerugian keuangan negara melalui pajak Mineral Bukan Logam dan Batuan ( MBLB) untuk Pemerintah Kabupaten Kupang  sebesar  Rp 2.814.571.450.

Kapolres Kupang AKBP FX Irwan, bersama Bupati Kupang Drs Korinus Masneno, dan pejabat lingkup pemda di ruang kerja Kapolres, menggelar konfrensi pers dengan sejumlah awak media mengatakan keberhasilan ini adalah pertama terjadi di Polda NTT, khususnya di wilayah hukum Polres Kupang atas dasar kerja sama pemerintah Kabupaten Kupang kita berhasil menyelamatkan hasil pajak dari wajib MBLB dari paket pekerjaan fisik yang bersumber dari APBN, APBD I Provinsi NTT  dan APBD II Kota Kupang dari tahun 2017 – 2021.

Dalam empat tahun berjalan terdapat tunggakan pajak dari wajib pajak daerah oleh kontraktor dan pemegang IUP  sebesar Rp. 100 miliar.

Lanjut Kapolres, sebenarnya  potensi penerimaan pajak MBLB pada tahun 2021 semestinya  Rp. 60 miliar, namun realisasinya pendapatan pajak MBLB pada Badan Pendapatan Daerah  Kabupaten Kupang hanya mencapai Rp. 5 miliar,”ujar Kapolres Kupang.

“Melihat minimnya pendapatan daerah dari sektor pajak MBLB tersebut, saya selaku Kapolres Kupang berinisiatif membantu Pemerintah Daerah Kabupaten Kupang dalam rangka mengoptimalkan atau meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kabupaten Kupang dari sektor pajak MBLB,” tegas Kapolres.

Atas dasar itulah  Kapolres Kupang AKBP FX Irwan Arianto memerintahkan Penyelidik Unit Idik 3 (Tipidkor) Sat. Reskrim Polres Kupang untuk melakukan serangkaian kegiatan penyelidikan terhadap dugaan tindak pidana korupsi dalam pelaksanaan penerimaan Pajak Mineral Bukan Logam dan Batuan dari tahun 2017 – 2021 di wilayah Kabupaten Kupang.

Baca Juga :   Bupati Sumba Tengah Sambut Kepala Balai Penyuluhan Dan Pengembangan SDM Kementan RI

Berdasarkan hasil tindakan penyelidikan sejak bulan April 2022 hingga sekarang Penyelidik telah menyelamatkan kerugian keuangan negara atau daerah dari pajak MBLB sebesar Rp. 2.814.517.450,- yang mana jumlah uang tersebut di peroleh dari perusahaan-perusahaan yang memiliki itikad baik dalam menyelesaikan kewajibannya membayar pajak MBLB kepada Daerah melalui BAPENDA Kabupaten Kupang.

Ketujuh perusahaan itu kata Kapolres yakni PT. Naviri Multi Konstruksi Rp. 1.721.425.000,- PT.Hutama Mitra Nusantara Rp. 74.753.250,- PT.Hutama Mitra Nusantara Rp. 215.662.500,- PT. Gabriel Gabryela Jaya Rp. 76.397.600,- PT.Tunas Baru Abadi Rp.409.403.750,- PT.Adisti Indah Rp.152.319.350,- dan PT.Hutama Mitra Nusantara Rp.164.555.000,- .

Kapolres Kupang  juga mengapresiasi  itikad baik dari ketujuh pimpinan perusahan tersebut dalam melunasi wajib pajaknya.

“Apabila wajib pajak taat akan pajak MBLB sangat membantu dalam mendukung percepatan pembangunan di wilayah Kabupaten Kupang demi kemakmuran warga masyarakat Kabupaten Kupang.

Terhadap wajib pajak yang dengan sengaja tidak memenuhi kewajiban pajak daerah MBLB dan dengan sengaja memanipulasi data perpajakan serta data laporan produksi MBLB  khusus bagi Pemegang IUP akan diproses sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku,”tegasnya.

Kapolres juga berjanji di tahun 2022 ini akan membantu mendongkrak PAD Kabupaten Kupang melalui dari sumber galian C hinga Rp 60 miliar. *** (Yunia/004-22),-