KPK RI DIMINTA SERIUS TANGANI KASUS BANK NTT

Jakarta-SJ……… Kasus Bank NTT bukan baru hanya kasus  MTN Rp 50 miliar tapi juga kasus-kasus lainnya termasuk Tindak Pidana Korupsi melibatkan oknum Pejabat dan Pegawai Bank NTT di salah satu Kabupaten di NTT. Belum lagi maraknya KKN di lingkup Bank NTT bukan rahasia umum di NTT.

Mirisnya lagi para mantan Dirut Bank NTT saling melindungi dan tidak memiliki nurani untuk menyelamatkan uang orang-orang miskin NTT yang selalu dirampok Hak-Hak Ekosob mereka oleh pelaku dan aktor intelektualis Tindak Pidana Korupsi di Nusa Tenggara Timur seperti dana Bansos, dana COVID-19, dana Bencana, dana Alkes dan dana-dana Proyek APBD dan APBN.

Terpanggil untuk menyelamatkan NTT dari mafiosi perampokan uang rakyat NTT yang disimpan di Bank NTT, Koalisi Masyarakat Pemberantasan Korupsi Indonesia (KOMPAK INDONESIA) mendesak KPK RI untuk serius tindak lanjuti laporan masyarakat dan CSO Penggiat Anti Korupsi terkait kasus-kasus korupsi di NTT diantaranya terkait kasus Bank NTT sekaligus siap bekerjasama dengan Kompak Indonesia untuk melakukan operasi khusus.

Demikian disampaikan Gabriel Goa, Ketua KOMPAK Indonesia pada media ini di Jakarta Sabtu (19/3/22).

KOMPAK Indonesia  mendesak Jaksa Agung RI dan KPK RI melakukan supervisi ke Kejati NTT atas kasus Bank NTT yang sedang ditangani Kejati NTT.

Selain itu juga KOMPAK Indonesia mendesak Anggota Komisi III DPR RI Dapil NTT untuk mendorong segera memanggil Jaksa Agung, Jaksa Tinggi NTT dan KPK RI untuk meminta pertanggungjawaban mereka terkait penanganan kasus-kasus pada Bank NTT.

“Kami mengajak solidaritas Rakyat NTT, Tokoh Agama, Tokoh Masyarakat,Mahasiswa dan Pers untuk membongkar praktek kejahatan KKN di Bank NTT’ ungkap Gabriel Goa. *** (EMaN/003-22),-

Baca Juga :   YOS MANDETA DAN KELUARGA BANTAH LAKUKAN PENYEROBOTAN DAN PENGRUSAKAN